Detik demi detik...

>> Thursday, February 21, 2013


Bismillahirrahmanirrahim...

Ya Allah....lama benar tidak menjengah ke sini...
Posting terakhir pada Julai 2012...sekarang dah Februari 2013...bermakna lebih kurang 7 bulan tidak menjengah ke sini...lamanya.

Sambil menunggu jam 5 petang, untuk berangkat pulang...tiba-tiba teringat akan ruangan ini. Terasa rindu pula untuk menulis... Subhanallah, waktu ini juga satu persatu azam yang dahulunya pernah disemat rapi..seperti timbul semula di runag fikiran...

Menulis untuk melebarluaskan kebaikan...umpama pahala yang 'hidup'...berjalan selama mana ada orang yang sedang mengambil manfaat apa yg disampaikan..

Bila teringat akan niat itu..hati mula berbunga..terasa semangat mula menjalar halus membuahkan tindakan...mula terasa untuk menyambung perjuangan  menyampaikan kebaikan diruangan maya ini..insyaAllah...

Bercerita tentang 7 bulan yang lalu...
bukannya tiada masa untuk menjengah lantas meletuskan fikrah di sini..
bukannya tiada idea untuk berkongsi cerita....

tapi..mungkin kerana tiada semangat yang datang betul-betul dari niat yang suci...
bukankah tindakan itu mudah datang dari kemahuan?

Berbalik pada tajuk...
7 bulan yang lalu....pelbagai cerita sudah berlaku....
alhamdulillah....satu fasa baru dalam 7 maratib amal sudah ditapaki...esok genap 6 bulan usianya.
masih baru...terlalu baru...dan terasa baru..

Mitsaqan Ghaliza..alhamdulillah...Allah permudahkan semuanya...
Namun, menjengah ke fasa baru bukanlah semudah yang disangka...
benarlah persangkaan suatu ketika dulu...perkahwinan adalah tanggungjawab...berat..namun, didalamnya penuh keberkatan.

Alhamdulillah, Allah permudahkan semuanya...permudahkan sesuatu yang dilihat mustahil suatu  ketika dahulu.

Semoga Allah terus permudahkan....amin

Read more...

Kau Bukan Seorang Dai'e !

>> Wednesday, July 18, 2012

Lama benar tak menjengah ke sini. Tiba-tiba rindu. InsyaAllah, kunjungan kali ini berniat untuk tinggalkan sesuatu. Sesuatu yang menjentik akal. Satu perkongsian dari seorang hamba yang mulia, ikhlas dalam memberi pesan. Pertama kali baca, rasa terpukul. Bagai kena pada diri sendiri. Tertanya-tanya juga, adakah layak untuk diri menjadi dai'e?
***
kau bukan seorang dai’e,
kau suka buang masa,
main game, movie dan berfacebook berjam-jam lamanya,
kau  tidak ada kerja  lain ke???

kau bukan seorang dai’e,
susah sangat nak tepati masa,
berkali-kali lambat datang halaqah muka kau selamba je,
cipta alasan untuk mengelak memang kau no 1 orangnya...

kau bukan seorang dai’e,
mutabaahmu*  tonggang langgang,
Qiammu langsung kau tak jaga, tilawahmu ala qadar sahaja,
dhuhamu  langsung kau lupa,
zikirmu penghayatan langsung tiada,
mentang-mentanglah murobiyah tak mintak dan tak tanya,
kau abaikan je  tanpa rasa tanggungjawab diri sendiri.

kau bukan seorang dai’e,
bangun pagi sangat liat gamaknya,
lepas subuh tu sambung tidur semula,
bangun lewat mengalahkan bukan dai’e pula...

kau bukan dai’e,
kebersihan kau tak reti jaga,
pakaian kau nampak selekeh sahaja,
jadual pun kau tak ada,
urusanmu serabut tak tentu hala...

kau bukan seorang dai’e,
andai perasaan sendiri kau tak  boleh kawal,
suka menyalahkan dan bersangka-sangka,
ukhuwah jadi lintang pukang kau kerjakan,
manakan rasa manisnya???

kau bukan seorang dai’e,
andai merajuk  tak tentu pasal,
tarik muka semacam je,
kau jadikan ukhuwah macam kuah,
mana perginya cinta kepada saudara seislam kerana Allah????

kau bukan seorang dai’e,
saudara seislam pun kau tak concern,
mc d, milo kau main bedal je,
cuba boikot  susah sangat ke?
tak kasihankah kau dengan mereka kat sana?

kau bukan seorang dai’e,
kerje tarbiyah suka buat ala qadar je,
preparation suka last minute belaka,
 prgram tak berjaya nak salahkan sapa???
diri sendri jugalah kau salahkan sepatutnya,

kau bukan seorang dai’e,
dah tahu satu jemaah buat la kerja  sama-sama,
kenapa nak buat seorang diri je,
push la yang lain untuk buat sama,
bagi faham sama-sama,
agar semua dapat merasa,
jangan nak salahkan orang je....

kau bukan seorang dai’e yang seperti mula-mula ditarbiyah dahulu, kau dah berubah setelah lama ditarbiyah, keselesaan berada dalam saf telah membuatkan kau leka dan terlupa…
tahukah kau makin tinggi pokok kau panjat maka makin kencang angin yang bertiup dan pokok bergoyang,
berpeganglah kau pada pohon itu sekuat yang kau mampu, walau taufan dan ribut yang melanda tetaplah tegar kau berpegang padanya, agar  kita tetap bersama berjuang mempertahankannya… berbuatlah walau kau merasa berat sekalipun..

berubahlah kau wahai dai’e…

Read more...

Mujahadah!

>> Saturday, February 25, 2012

MUJAHADAH.
Bukanlah satu ungkapan hebat yg terbit dari jiwa yg kental
Bukanlah sekadar ungkapan keras, memecahkan hening.

Tapi suatu tindakan yg maha hebat.
Menolak nafsu sehabis-habisnya.
Mengekang keinginan yang datang membawa keseronokan yg memusnahkan.
Menghapus gejolak jiwa yang membisikkan keindahan.
Satu usaha mememangkan Iman saat akal, hafsu dan hati berhempas-pulas berlawan.

Sehebat mana pun ungkapan mujahadah diungkapkan, tapi tiada tindakan yg mengiyakan, tiada guna.

Read more...

Tegurlah...Jika kamu sayangkan dia.

>> Monday, October 17, 2011


" Enti, macam mana ya? Ana tak reti la nak menegur orang. Kadang tu dia buat salah, tapi ana tak sampai hati la nak tegur " Luah seorang sahabat.

"Kenapa, enti takut ya nak tegur dia?" Saya pula menyoal.

"Bukan, tapi.. Entah ! Ana rasa susahnya nak bagitahu kesalahan yang dia lakukan. Nanti, apa pula katanya bila ana tegur dia. Mesti dia terasa hati "

" Eh, boleh pulak macam tu ya?..Ok, sebelum ana bagi pandangan, ana nak tanya...apa tujuan enti nak tegur dia? "

"Hmm, mesti la nak suruh dia sedar akan kesilapan dia, dan nak dia terus dalam kebaikan "

"Hah, so apa tunggu lagi? Apa yang enti takutkan?"

Dia menjungkit bahunya.

"Enti, matlamat enti jelas! Enti nak dia sedar akan kesilapan dan nak terus dia dalam kebaikan. Jadi tegurlah!

***
Bukan mudah untuk menegur orang. Boleh jadi, orang yang kita tegur akan marah semula pada kita, dan boleh jadi dia akan terasa hati selepas kita menegurnya lalu menjauhkan diri dari kita. Itu kesannya jika kita mengambil langkah untuk menegurnya.

Bagaimana pula jika kita terus mendiamkan diri? Apa pula yang bakal terjadi? Boleh jadi dia akan selamanya dalam keburukan, dan boleh jadi dia akan lupa dan tidak sedar bahawa apa yang dia lakukan itu bukanlah suatu kesalahan dan dosa.

Antara dua tindakan, mana satu yang lebih baik?

Mungkin, di antara kita akan terus berkira-kira lagi....

'Nanti, dia akan marah, tak pun dia akan terasa hati...yelah, manusia mana yang suka ditegur?'

Jawapannya, manusia mana yang maksum? manusia mana yang tidak lakukan kesilapan? Semua orang punyai kebarangkalian untuk buat silap. Jadi penawar terbaik adalah teguran. Siapa lagi yang layak menegur, jika bukan kita yang melihat?

Teguran bukti kasih sayang.

' Ana sayang dia, sebab itu ana takut nak tegur, nanti dia akan menjauhi dirinya dari ana '

Tapi, relakah kita melihat dia selamanya dalam kemungkaran? Jika kita terus diamkan diri, adakah itu buktinya kita sayangkan dia?

Kasih sayang kerana Allah, adalah kasih yang tidak berpenghujung. Bukan sekadar di dunia, tapi untuk kesinambungan di akhirat sana. Kadangkala, melihat dirinya, membuatkan diri kita berdoa di dalam hati supaya kita akan terus bersamanya di syurga nanti. Namun, bagaimana kita ingin pastikan dia dan kita menuju jalan yang di redhai, jika kesalahan yang dia lakukan walhal di depan mata kita sendiri, kita tak mampu menegurnya?


Tegurlah kerana Allah, dan kerana matlamat akhirat.

Soal dia terasa hati, atau marah kembali kepada kita yang menegur, letaklah pada soal yang kedua. Yang pertama, bertindaklah menjernihkan sesuatu yang salah dengan memberi kefahaman yang betul kepadanya. Soal kefahaman, adalah hak Allah. Tugas kita yang melihat, adalah menyampaikan kebenaran dan memperbetulkan kesilapan yang dilakukan oleh sahabat yang kita sayangi. Mungkin boleh jadi, dengan usaha kita hanya kerana Allah itu mampu membuka hatinya lantas berubah ke arah kebaikan.

Sedangkan, Nabi SAW juga pernah ditegur oleh Allah, ketika mengalihkan 'pandangan' baginda daripada Abdullah Bin Ummi Makhtum yang dikisahkan dalam surah Abasa.

Walhal, Baginda SAW yang bersifat maksum juga, ditegur oleh Allah akibat kekhilafan yang ditunjukkan untuk ummat Baginda seolah-olah berkata bahawa pembaikan pada sesuatu jalan keburukan itu perlu dilakukan dengan teguran yang bermatlamat.

' Macam mana nak tegur dia?'

Berhikmahlah. Aturkan bahasa sehikmah mungkin. Nyatakan kesalahan apa yang dia lakukan, dan nyatakan juga apa seharus dia lakukan. Jelaskan pembaikan, dan berjanjilah dengannya supaya pembaikan itu dilakukan bersama-sama. Tegurlah dari hati, pasti akan sampai juga pada hatinya. Di akhirnya, jelaskanlah tanpa malu...bahawa tindakan menegurnya adalah tanda sayangnya kita pada dirinya usaha untuk kita terus bersamanya di dalam kebaikan. Sama ada, reaksinya faham atau tidak, dapat terima dengan negatif atau positif, pulangkan pada Allah yang Maha Memegang hati-hati hamba-Nya.

Kerana itu, tindakan akhirnya...doa.
Berdoalah semoga dia mampu berubah..dan semoga kita mampu menjadi orang tengah di antara dia dengan jalan kebaikan.

Jadi, tegurlah.... Jika kita sayangkan dia..dan berniat untuk bersamanya di syurga kelak.

****
~ Fuhh.... Alhamdulillah, akhirnya mampu mencuri masa mencoretkan sesuatu di sini.
ALLAH...redhailah masa saya. Amin.

Read more...

Ikhwah+Akhawat

>> Monday, August 29, 2011

Satu artikel menarik untuk dikongsi.

sumber: facebook ukhti Azimah.

***

Assalamualaikum, Bismillahirrohmanirrohim.

Tak dinafikan bahawa betapa pentingnya ikhwah kepada akhawat. begitu juga akhawat memerlukan ikhwah. kadangkala dalam beberapa program dan syuro, idea-ida bernas dan juga contoh gerak kerja membolehkan kedua-dua belah pihak mendapat manfaat yang seawajarnya daripada perbincangan.


Kadangkala, ada yang ikhwah tak mampu nak buat, tapi di sebelah akhawat, itu adalah hal yang 'simple' sahaja.


Begitu jugalah ada juga hal yang tak terjangkau di pemikiran akhawat, tapi ia adalah hal yang 'gampang'@mudah bagi ikhwah.


Sekali sekala kalau dapat buat syuro dan perbincangan sesama ikhwah akhawat adalah satu hal yang mubah selagi ia tidak membawa kepada hal-hal maksiat atau yang dilarang oleh Allah.


Apatah lagi hati manusia bukanlah suatu hal yang mudah untuk dijaga. Belum tentu dah ikut halaqah bertahun-tahun adalah jaminan bahawa hati mereka tidak mampu diusik oleh syaitan dan iblis terlaknat.


Belum tentu hati ikhwah akhwat yang berdakwah tak mudah dijerat oleh nafsu yang seringkali menodai manusia. ia kadangkala mudah diubati, tapi bila sudah kena penyakit, ubatnya bukan mudah dicari di farmasi-farmasi terkemuka. Bukan mudah dicari di klinik atau hospital, bahkan di HUSM yang dikatakan banyak membuat 'research' itu pun, tak mampu untuk mengubati hati manusia. Fokuskan lagi hati para du'at. (ikhwah dan akhawat).


Ada juga pendapat, ikhwah akhawat yang masih baru dalam halaqah jangan dilibatkan program yang bercampur-baur ini, takut hati mereka tak di jaga. Lainlah kalau sudah peringkat core. Emmm, pendapat ini nampaknya songsang.


Tidak ada jaminan bahawa yang dah core ke tahap 'dewa' sekali pun, ia mampu mengetatkan skru iman di dadanya, bahawa ia tidak terdedah dengan sindrom hati ini.


Ikhwah bila sudah bertemu akhawat, biasanya akan jadi kaget buat kali pertama. Itu lumrah barangkali.


Begitu juga pada akhawat, akhwat akan rasa lebih 'control' depan ikhwah.


Kata akhi Shuhami di UTM dulu, akh, biasalah akh, akhawat, diorang mestilah rasa macam tu, sebab sapa lagi yang diorang nak pilih sebagai suami, mestilah ikhwah.


Betul kata shuhaimi, begitu juga lah pada ikhwah, kerana sudah meletakkan target bahawa akhawatlah bakal jadi isterinya, maka, berhadapan akhawat adalah satu fenomena yang mendebarkan. Boleh jadi si akhawat itu bakal isteriku!Control...control.


Apatah lagi sudah wujud baitudduat, ketka wujud badan yang menyusun rumah tangga ikhwah akhawat ini, ikhwah boleh request akhawat, akhawat juga boleh request ikhwah yang berkenan di hati.


Bagaimanapun, request itu belum tentu menjadi, dalam kes-kes tertentu, ikhwah atau akhawat yang direquest, sudah ada calonnya, atau sudah direquest oleh orang lain. Sama ada akhawat atau bukan akhawat.(dalam kes ikhwah).Sama juga sebaliknya.


Sebab itu betapa penting peranan murobbi dalam hal ini. Mereka mesti mengawal hal ini supaya tidak berlaku pencairan atau percampuran yang seharusnya tidak terjadi.


Budaya chat yang terlalu kerap, bahkan mungkin setiap hari, atau setiap petang dan malam, kemudian berSMS lagi tiap pagi, petang dan malam, kemudian syuro lagi setiap hujung minggu menjadikan ruang-ruang itu makin meluas. Ia ruang yang mampu untuk turut sama diusik dan digoda makhluk halus berjenama syaitan.


Eloklah budaya ini dikawal, kalau mungkin diperlukan, boleh kurangkan seminima mungkin. Apatah lagi banyak perbincangan yang diadakan kadangkala tak memerlukan pun penglibatan mana-mana pihak.


Boleh jadi, ia akan selesai hanya dengan sesama jantina sendiri.


Boleh jadi, menyuarat yang diadakan sangat kerap, boleh dibuat apabila ada hal-hal yang memerlukan. Bila mesyuarat, kedudukan ikhwah akhawat elok kalau dibuat ikhwah di depan, akhwat di belakang. Maklumlah, akhawat ada banyak hal-hal yang tak mudah dicapai oleh minda ikhwah.

Read more...

Bila warna berbeza...

>> Wednesday, August 24, 2011


Berlapang dada itu...
cukup indah...
saat menyesakkan dada...
menambahkan gelora...
ia datang membugarkan jiwa...
menenangkan rasa.

Bila diri dihambat duka...
kerana kata tersilap baca...
sehingga hati cerah menjadi buta...
memakan rasa menikam dada...
bagai luka dicurah cuka.

Bila warna berbeza datang menyapa...
berkira-kita untuk memandang sebelah mata...
jika mengangguk dan membenarkan kata...
nanti diri pula merasa merana...
bila fikrah dipandang sebelah mata.

Namun, bila ada rasa terbuka...
dan ingat sentiasa...
bahawa setiap jiwa berlainan warna...
dan insan itu bersifat alpa...
akan hadir rasa selesa...
menjalar rasa sejuk menyapa deria...
sehingga kita tersdar bahawa...
dia dan kita...

cuma hamba.... ;))

Read more...

Open Diary: Tik...Tok…

>> Sunday, August 21, 2011

Tik..tok..tik..tok…

Jam berdetik, seperti tak pernah puas bergerak.

Sedar tak sedar hari ni dan masuk 22 Ramadhan. Cepatnya masa berlalu. Kalau ikutkan rasa ni, macam baru seminggu Ramadhan. Rupa-rupanya dah tak lama Ramadhan nak pergi. Uhuk, sedihnya. Sedih sebab terasa belum lagi rebut peluang yang ada sebaik mungkin. Juzuk Al-Quran banyak lagi yang tak habis, solat sunnat pun ada yang ter’miss, amal jariah belum banyak lagi. Cemburunya pada orang yang diberi kesempatan yang penuh untuk beribadat dan beramal. Yang sentiasa di masjid, beriktikaf, bersedekah apa yang ada, menghabiskan hari-hari penuh dengan tadarus. MasyaAllah.

Tapi bila difikirkan, siapa yang terkecuali dari diberi peluang untuk dapatkan keberkatan Ramadhan? Rasanya semua orang berpeluang. Peluang yang sama. Kalau tak mampu ke masjid, di rumahpun boleh, pahalanya sama. Kalau tidak punyai rezeki yang banyak untuk bersedekah, cukuplah dengan sebiji kurma. Kalau tidak cukup masa untuk bertadarus, beramal dengan al-Quran biarpun sedikit, itu lebih baik dari membaca tanpa amal. Subhanallah. Rupanya nikmat Allah itu cukup luas ya. Dia beri semua untuk hambanya. Tiada siapa terkecuali. Sekarang tinggal kita je untuk persembahkan amal.

Hmm...

Dihitung-hitung, tinggal lebih kurang seminggu saja lagi. Sisa-sisa hari yang tinggal rasanya nak manfaatkan sepenuhnya. Hari-hari adalah bermakna. Yelah, tahun ini adalah tahun yang sangat seronok sebab dapat berpuasa penuh di kampung setelah masuk 6 tahun sejak bergelar sebagai seorang pelajar. 6 tahun lalu, berbuka dengan juadah yang dibeli di kafe atau di bazar, atau berbuka bersama-sama di masjid. Bermanfaat juga juga lama-lama ni rupanya. 2 bulan berlalu, cukup rasanya mengajar diri menjadi suri rumah sepenuh masa. Setiap 2 atau 3 hari sekali kena pergi pasar, atau ke kedai beli barang dapur, setiap hari juga kena fikirkan menu apa yang nak di masak. Rutin yang agak seronok sebenarnya. Dan yang paling seronok saat berbuka. Tak pernah lagi puasa kali ini berbuka sorang-sorang melainkan dengan hilai tawa bersama adik beradik dan anak saudara yang penuh karenah. Inilah masa yang beharga. Berkumpul bersama. Menghayati saat-saat yang jarang dilalui sejak 6 tahun lalu. Seronok.

...alhamdulillah, masih diberi peluang melalui saat-saat itu... :)

Betul la orang kata bahawa setiap hari adalah hari beharga. Ianya beharga bila kita meletakkan harga padanya. Menghabiskan dengan sesuatu yang memberi imbuhan pasti akan ada nilainya. Namun, jika dibiarkan hari-hari berlalu tanpa dimanfaatkan, ianya kosong, dan menjadi tak beerti. Kerana itu jadilah kita orang yang rugi. Nauzubillah.

As-Syahid Imam hassan Al-Banna juga ada meletakkan satu tanda aras bagi menjadi muslim sejati dalam 10 muwasoffat muslim. Harithun Ala Waktihi. Berdisiplin dengan masa. Masa itu lebih beharga daripada emas, dan pepatah Arab ada menyebut, masa itu ibarat pedang. Boleh menghancurkan diri jika tidak menjaganya. Kerana itu betapa pentingnya mengurus masa dan merancang yang terbaik setiap hari. Agar tidak disibukkan dengan perkara yang melalaikan diri.

"Demi masa.." Al-Asr:1

Read more...